Kamis, 18/04/2024 10:14 WIB WIB

Membayar Suap di Indonesia

Membayar Suap di Indonesia Membayar Suap di Indonesia


lider.id -- 

Indeks Persepsi Korupsi Transparency International, yang didasarkan pada pandangan para ahli dan pelaku bisnis, memberi Indonesia skor 34 dari kemungkinan 100 pada 2022, di mana 100 sangat bersih. Hal ini membawa Indonesia ke posisi 110 dunia pada tahun 2022, peningkatan dari beberapa tahun terakhir—pada tahun 2014 Indonesia berada di peringkat ke-107.

 Akan tetapi, pada jenis tindakan lain, jelas bahwa korupsi tetap menjadi penghalang berkelanjutan bagi tata kelola dan investasi. Dalam Survei Pendapat Eksekutif Forum Ekonomi Dunia 2022, misalnya, perusahaan melaporkan korupsi sebagai tantangan paling signifikan bagi operasi mereka di Indonesia.

Namun dalam survei Enterprise Bank Dunia tahun 2022 (yang mengambil sampel yang lebih besar tetapi dengan jangkauan sektoral yang lebih terbatas) hanya 13% pelaku bisnis menyatakan bahwa korupsi merupakan kendala utama dalam operasi perusahaan mereka.

Penilaian yang luas seperti itu menggarisbawahi tantangan untuk mengukur korupsi, tetapi juga menunjukkan bahwa perusahaan di Indonesia mengalami bursa korupsi dengan cara yang sangat berbeda.

Informasi di dapat lider.id tentang Membayar Suap di Indonesia berkontribusi pada upaya untuk lebih memahami sifat korupsi di Indonesia secara kontemporer.

Ini secara khusus melihat bagaimana bisnis mengalami penyuapan dan pemerasan, dan bagaimana pengalaman tersebut berbeda tergantung pada sektor, jenis perusahaan, dan pada berbagai aktor yang berinteraksi dengan perusahaan.

Lembaga Survei Indonesia (LSI), menyelenggarakan survei tatap muka terhadap 672 perwakilan bisnis antara Juli 2019 dan Februari 2022. Kerangka sampel dirancang untuk mencerminkan struktur perekonomian Indonesia dalam hal kontribusi sektoral, penyebaran geografis kegiatan ekonomi, dan ukuran perusahaan yang beroperasi di setiap sektor. Kami menawarkan sekilas temuan di sini, namun rincian lebih lanjut, analisis dan diskusi reformasi anti-korupsi, dapat ditemukan dalam laporan lengkap kami.

LSI pertama-tama memeriksa pengalaman korupsi perusahaan, dan persepsi mereka tentang prevalensi korupsi di sektor mereka. Kami menanyai responden

(1) seberapa sering perusahaan mereka diminta membayar pungutan liar atau suap

(2) seberapa sering mereka membayar pungutan liar atau suap dan

(3) seberapa umum perusahaan di sektor mereka membayar pungutan liar atau suap.

Secara keseluruhan, sekitar 33,2% perusahaan melaporkan bahwa mereka telah diminta untuk membayar biaya di luar persyaratan resmi (yaitu pemerasan, fasilitasi, atau uang keamanan). 30,6% melaporkan telah membayar biaya tersebut, sementara 35,7% berpendapat bahwa biaya ilegal tersebut biasanya dibayarkan oleh bisnis di sektor mereka.

Angka-angka ini sedikit lebih tinggi daripada hasil yang dilaporkan dalam Survei Perusahaan Bank Dunia dari tahun 2015, di mana 30% perusahaan Indonesia (di sektor manufaktur, jasa, dan ritel) menyatakan bahwa mereka telah menerima setidaknya satu permintaan pembayaran suap.

Tetapi tanggapan bervariasi secara signifikan oleh industri. Proporsi tertinggi dari perusahaan yang melaporkan pemerasan, membayar suap dan meyakini bahwa praktik tersebut umum dilakukan di sektor mereka (kolom 1 sampai 3) ditemukan di industri ekstraktif (47.9, 42.7, 53.1%) dan di konstruksi (49.5, 44.2 dan 51.6% ), sedangkan proporsi perusahaan terendah adalah pada sektor keuangan (17,0, 16,0 dan 22,3%). Perlu dicatat bahwa dalam kebanyakan kasus (perdagangan dan logistik menjadi pengecualian), kejadian korupsi yang dirasakan lebih tinggi daripada pengalaman korupsi yang dilaporkan.

Kami juga menanyakan responden apakah perusahaan di sektor mereka pernah memanipulasi laporan keuangan . Sangat sedikit perusahaan yang menjawab bahwa praktik seperti itu biasa terjadi (9,8% secara keseluruhan, dengan tingkat non-respons sebesar 4,0%). Namun, sekali lagi, variasi lintas sektor terungkap. Tanggapan berkisar dari yang tertinggi 16,8% di sektor konstruksi dan 15,6% di sektor ekstraktif, hingga yang terendah 2,1% di sektor keuangan.

Perbedaan sektoral ini mencerminkan, dalam banyak hal, pola korupsi global. Pertambangan dan industri ekstraksi sumber daya lainnya, terutama di negara berpenghasilan menengah dan berkembang, sangat rentan terhadap praktik korupsi di pihak perusahaan, politisi, dan birokrat. Analis telah lama berargumen bahwa monopoli alami, seperti ekstraksi minyak bumi atau penebangan kayu, memberikan peluang ekstraksi rente bagi agen pemerintah. Selain itu, di seluruh dunia, dari negara maju hingga negara berkembang, sektor konstruksi terkenal korup dan memberi pejabat negara peluang untuk suap dan suap.

Di Indonesia, penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa konstruksi dan infrastruktur publik sangat rentan terhadap korupsi. Negara mengeluarkan izin penting dan memainkan peran pengaturan yang substansial di sektor-sektor ini, membuat mereka lebih rentan terhadap rent-seeking di pihak pejabat negara juga. Perusahaan juga mendapat keuntungan langsung dari terlibat dalam korupsi (akses ke lisensi dan izin, misalnya) dan dengan demikian memiliki insentif yang kuat untuk berinvestasi dalam pertukaran korupsi, terutama di negara berkembang di mana pengawasan yudisial otonom lemah.

Bagaimanapun, adalah bahwa ekstraktif dan konstruksi berbagi fitur lain yang sejauh ini diabaikan dalam studi korupsi. Fakta bahwa perusahaan di kedua sektor ini lebih cenderung mengubah laporan keuangan mereka menunjukkan bahwa, berpotensi, menyembunyikan keuntungan perusahaan lebih mudah dan lebih umum.

Baik sektor konstruksi maupun industri sumber daya alam dicirikan oleh input dan output yang dipesan lebih dulu (berlawanan dengan standar), yang tidak pasti. Hal ini pada gilirannya membuat manipulasi laporan dan menyembunyikan pendapatan dari auditor jauh lebih layak. Perusahaan-perusahaan di sektor-sektor ini dengan demikian dapat `mengembalikan` kerugian yang ditimbulkan melalui penyuapan dan pemerasan. Misalnya, setiap proyek infrastruktur, dan setiap deposit mineral, minyak atau batubara berbeda, sehingga memperkirakan dan memantau biaya riil pembangunan tambang di lokasi tertentu sangatlah sulit, membuat fase proyek ekstraktif ini siap untuk manipulasi keuangan. Output—jumlah batubara atau minyak yang diekstraksi—juga sangat bervariasi. Dengan demikian, produksi yang tidak dilaporkan dapat dialihkan ke pasar gelap di luar jangkauan pemungut pajak.

Apa arti temuan ini untuk mengukur korupsi secara umum dan untuk kebijakan antikorupsi di Indonesia kontemporer secara khusus? Mengukur korupsi pada skala nasional, dan membuat perbandingan lintas negara berdasarkan pengamatan tingkat negara tersebut, dapat menghasilkan karakterisasi yang menyesatkan tentang sifat korupsi di negara seperti Indonesia. Indeks Persepsi Korupsi Transparency International dan Indeks Korupsi Global menurut Profil Risiko Global, misalnya, mengalokasikan skor keseluruhan untuk menyatakan intensitas kegiatan ekonomi terlarang. Perbedaan penting antar sektor biasanya hilang dalam indeks gabungan ini; namun perbedaan tersebut berpotensi kritis untuk merancang intervensi antikorupsi yang tepat yang berfokus pada birokrat dan perusahaan.

Hasilnya menunjukkan perlunya lebih banyak investasi di lembaga pemantauan dan pengawas tingkat sektor. Secara umum, pemerintahan Jokowi telah beralih dari langkah-langkah hukuman dalam pemberantasan korupsi, dan justru menekankan langkah-langkah pencegahan seperti memangkas birokrasi dan memperbaiki proses perizinan. Intervensi semacam itu mungkin telah mengurangi paparan perusahaan terhadap penyuapan dan perburuan rente.

Namun pendekatan pemerintah juga menuai banyak kritik. Sebuah undang-undang baru yang diperkenalkan pada akhir 2019 mengurangi kewenangan penyidikan KPK (Komisi Pemberantasan Korupsi) dan merongrong independensi badan tersebut dengan membawanya di bawah naungan badan pengawas yang ditunjuk secara politis. Langkah tersebut memicu protes nasional terhadap apa yang dilihat banyak orang sebagai upaya untuk membongkar salah satu dari sedikit pengawas korupsi yang efektif dan tepercaya di negara tersebut. Strategi ini, Jokowi berharap, akan membebaskan investor dan perusahaan dari beban suap, sambil menghindari apa yang dia pandang sebagai investigasi yang mengganggu politik.

Data kami, di sisi lain, menunjukkan perlunya lebih banyak, bukan lebih sedikit, pemantauan dan penegakan hukum terhadap perusahaan dan birokrat. Intervensi antikorupsi Indonesia harus dirancang di tingkat sektor, dipimpin oleh KPK independen dengan orientasi sektoral yang kuat, dan harus melibatkan pelaku bisnis utama di setiap sektor.. BH

Topik : Membayar Suap di Indonesia

Artikel Terkait
Terpopuler